SINGAPORE Trip.. (part 1)

Heyhooo Singapore…

Finally sampe juga dinegara Singa ini, walopun sampe sekarang udah pulang aja, masih ngga percaya kalo aku sama Gita berhasil kesana tanpa travel agent dan Guide. Beneran cuma modal nekad! yaaa.. sama referensi tanya sana-sini, baca-baca blog orang dan peta MRT sih. karena transportasi yang paling oke itu cuma MRT. ada sih bis, tapi rutenya ngga panjang, sementara kita newly backpacker pengennya ngubek-ngubek penjuru Singapore. Akhirnya kita milih MRT sebagai transporasti andalan.

Trip ini termasuk dadakan sih, awalnya sih karena pengen ngelewatin bulan September dengan Fun dan unforgetable, ngga kaya tahun lalu yang kelabu (curhaaaattt, hihihihi!!). Pucuk dicinta ulampun tiba, Airasia woro-woro kalo penerbangan JAKARTA-SINGAPORE cuma 199ribu sekali jalan, isenglah nyari-nyari. dan ternyata iya, ada tiket seharga 199ribu. Aku yang emang napsu banget pengen ngecapin passport ke LN, tanpa pikir panjang ngajak Gita buat gabung. Sebenernya, Gita saat itu agak bimbang juga. November nanti, dia mau trip juga ke Phuket. Tiket udah ditangan lagi, tapi entah darimana dorongan itu datang, Gita setuju buat pergi ke SINGAPORE menjelang ulangtahun aku (23 September). Kalo boleh dibilang sih, tiketnya ngga murah-murah banget sih (685ribu PP), tapi tak apalah demi SEPTEMBER CERIA. Yeaaaayyy!!

Setelah dua bulan menanti, tepat tanggal 19 September 2012, kita (aku, Gita dan Ayu >adenya Gita<) berangkat juga, hiippiieee.. Awalnya, Trip ini cuma berdua aja, aku sama Gita. Tapi tiba-tiba, Ayu pengen juga seseruan bareng kita, jadilah Rabu sore itu, kita pergi bertigaan.

Beneran deh, ini semua masih kaya mimpi. Ngga nyangka kalo akhirnya Passport ini bisa dicap lagi (hohohohoo.. kampungan!!). Maklum, ini adalah Trip serba pertama, pertama kalinya ke Singapore, pertama kalinya jalan-jalan ke LN tanpa orangtua dan pertama kalinya trip LN tanpa guide dan travel. Pokoknya judulnya adalah "MODAL NEKAT"

Meski delay 45 menit, tapi masih ditolerirlah. Kebeneran, aku sama Gita belum sholat Ashar. Dan kaya-kayanya sih, trip ini memang diridhoi, naahhh.. buktinya, saat kita ngerelain ngga sholat demi buru-buru masuk boarding room, eehh ngga taunya Flight kita delay. Alhamdulillah.. kita masih diingatkan untuk tetep beribadah.

Yeay yeay yeay yeay.. akhirnya kita take off juga, kira-kira jam 18.00 kita masuk pesawat dan beberapa menit kemudian kita udah diudara. Alhamdulillah.. karena tadi kita check-in nya cepet, jadi aku sama Gita dapet tempat duduk persis deket jendela. Beruntungnya kita, kebeneran dari dulu aku kepengen banget duduk deket jendela, tapi selalu ngga kesampean. Sekarang! PP duduk deket jendela. BAHAAAAAGGIIIAAAAAA *joget-joget sendiri.

Setelah 1 jam 45 menit, kita nyampe juga di Changi Airport Singapore. Beneran deh, ini masih kaya mimpi. Terakhir ke Singapore, itu cuma nebeng transit doang, nah sekarang.. Subhanallah, ini beneran SINGAPORE??? (*kampungan lagi kan!!) Tepat jam berapanya aku nyampe, udah agak lupa. kalo ngga salah hampir jam 10 malem waktu SINGAPORE. disini.. kita agak binggung mesti kemana, dari direction yang aku baca diblog dan buku, kita mesti ke terminal 2 kalo mau naik MRT. Jadi waktu itu, kita fokusnya nyari tulisan T2. Padahal untuk menuju kesana, kita mesti ngelewatin Imigrasi dulu buat cap paspor kedatangan. Modal bahasa Inggris seadanya, aku tanya petugas disana. Alhamdulillah, salah seorang petugas yang ramah banget bisa mengerti bahasa Inggris tarzanku. Kita ditunjukin jalan menuju imigrasi, dari terminal kedatangan, kita mesti turun dulu satu lantai. Sampe ketemu tulisan, "TERMINAL 1 ARRIVAL IMMIGRATION"

Ngeliat kita yang celingukan, bawa tas gede dan saling tanya-tanyan pas ngisi lembar imigrasi. Akhirnya kita dihampiri oleh seorang petugas, keliatannya usianya ngga muda lagi. Tapi sumpah deh, orangnya ramaahh banget. Malahan, kita diajakin ngobrol segala sama ibunya. Huwaaaaa.. beneran ngga salah pilih deh kita nentuin tempat liburan. Lembar isian imigrasi selesai, saatnya ngecapin passport kedatangan. Karena waktu itu kita dateng pas hari kerja, jadinya kosong banget pas ngecapin passport. Beruntungnya aku punya pak boss, dia ngebolehin aku cuti, meskipun syaratnya satu sinopsis baru yang ngga selese-selese karena udah ngga fokus kerja (hahahahaha..syndrom holiday!)

Pose dulu didepan Imigrasi

Selesai proses Imigrasi, kita langsung nyari skytrain menuju ke T2 itu. Soalnya kita mau naik MRT, kebeneran hostel kita adanya di Bugis, jadi se-line sama Changi Airport. Dari turun skytrain, kita mesti turun lagi ke basement buat nyari MRT. Berhubung kita nyampenya udah malem banget, jadi cuma mesin tiket aja yang beroperasi. Untung Ayu pernah ke Singapore duluan, jadi setidaknya dia masih bisa ngeraba-ngeraba gimana caranya pake tuh mesin.

Sebenernya cukup mudah kok cara pake mesinnya, pilih tiket yang mau dibeli. Single trip, atau yang bisa diisi ulang. Kalo kita yang tadinya ngga gitu ngandelin MRT, pilih yang single trip aja. Jadi cuma berlaku buat sekali jalan aja, setelah selesai dipakai, standart ticketnya bisa direfund, kalo ngga salah 1 SGD. aku ngga gitu ngeh banget berapa ongkos dari Changi Airport ke Bugis, hohohoho.. Abis fokusnya udah pengen nyampe hostel aja, udah pengen rebahan dan udah ngga tenang buru-buru mau check-in. Soalnya hostel kita punya batas waktu buat check-in nya, cuma sampe jam 9 malem. Walopun udah konfirmasi dateng telat, tapi tetep aja ngga enak kalo ditungguin kelamaan.

Yeay.. perjalanan di Singapore dimulai. Untuk perjalanan ke hostel, kita sengaja milih MRT. Alasannya apalagi kalo bukan ekonomis, maklum ini liburan dadakan, jadi kita milih jadi backpacker (*padahal emang bisanya cuma liburan ala ransel hohohohoho). Berhubung dari Changi Airport cuma ada satu jalur, jadi tujuan pertama kita adalah Tanah Merah. Dari sana baru kita cari MRT yang menuju Bugis. Bugis sendiri ada di green line, praktisnya tinggal cari tulisan yang ada garis hijaunya. Karena kita dari Changi Airport, jadi kita naik MRT yang arahnya menuju Bon Lay. Santai aja, jangan takut nyasar kalo disana, ada informasinya kok kita udah sampe mana. Yang lewat pngeras suara atau dipeta. Tapi kalo kita sih lebih milih bawa sendiri, lebih aammaannn.. hihihii

Alhamdulillah, nyampe juga kita di Bugis. Kira-kira sekitar jam 22.30, soalnya pas masuk situ Bugis Junctionnya udah tutup. Ohiya, kebanyakan stasiun MRT di Singapore itu berada dipusat perbelanjaan, jadi tinggal naik eskalator tinggal shopping deh. Andai di Indonesia juga kaya gitu, seru banget deehhh..

Kita yang baru pertama kali ke Singapore, bener-bener buta arah. Semua-semua cuma mengandalkan peta dan katanya. Kaya pas nyari hostel juga gitu, kita mengandalkan peta yang dikasih. Didalam peta, kalo hostel kita itu adanya deket-deket MCD sama Starbuck, makanya orientasi pas keluar stasiun MRT kita mesti bisa menemukan MRT sama Starbuck. Yiippiiee.. akhirnya ketemu dan tidak sesuai yang kita bayangkan, dibenak aku kalo tempatnya itu mirip-mirip kaya daerah stasiun bogor arah mau ke taman Topi. Disepanjang rel kereta, ada kaya ruko-ruko gitu, tapi salah semua. Ternyata suasananya itu mirip Cihampelas Walk Bandung. Baru masuk mall bederet food station, keluar mall masih bederet tempat makan.

Meski perut udah keroncongan berat, tapi kita mesti pending acara kulinerynya. Kita mesti buru-buru buat check-in hostel. Beruntungnya, hostel kita deket banget sama station MRT. letaknya ada di Tan Quee Lan St. Jalannya, persis sebrang Bugis Junction. Kalo jalan kaki, kurang lebih cuma 5 menit. Susana malam di Tan Quee Lan St itu persis kaya di jalan Braga Bandung. Kalo di Jakarta, mungkin mirip-mirip pasar baru. Sepanjang jalan itu, pertokoan semua. Tapi kebanyakan sih resto, tapi kita ngga berani makan disitu, selain jarang yang berlabel halal, kita rasa juga mahal-mahal makanannya hihihihi.. Kita menyusuri pertokoan itu sambil menikmati malam di Singapore, ngga kerasa kita udah sampai diujung pertokoan. Bukan main girangnya, waktu ngeliat ada plang hostel kita “TREE IN LOGDE HOSTEL”. Dari luar sih kita belum bisa nebak dalemnya kaya apa, tapi kita berharap tempatnya nyaman. Lagian hostel ini banyak direkomendasikan dibeberapa situs penyedia akomodasi. Kalo begitu, mari kita masuk kedalam.

Tree In Lodge Hostel ada dilantai 2, kalo males naik tangga, jangan khawatir disana disediain lift juga kok, walopun agak bikin liftlag sih.

Finally.. sampai juga kita di hostel, kita disambut ramah banget sama masnya, eehh.. mmmm.. apa ya? apa ya panggilan buat resepsionisnya ini. mmmm.. yaudahlah, mas aja yaa.. Sepakat? setuju! Untuk berbahasa Inggris, aku bener-bener ngandalin Gita sama Ayu. Bukannya ngga ngerti sih, tapi agak lemot kalo disuruh translate sama ngomong cepet-cepet, baru bisa loadingnya sepersekian detik saat ditanya. (hadeehhh..memalukan!), tapi ngerti kok apa yang dia omongin. Kita langsung check-in dan ngisi buku tamu. Masnya, sibuk scan passport kita. Selesai itu semua, kita diminta deposit 5 SGD. Kalo nanti ada yang rusak ataupun hilang, deposit itu ngga balik. Tapi kalo ngga ada apa-apa dibalikin lagi uang kita.

Sebelum masuk kamar, masnya ngasih tau rules nginep dihostel. Segambreng deh, sampe lupa apaan aja. Tapi intinya adalah saling toleransi aja, dikamar emang buat istirahat aja. Kalo mau ngobrol ataupun makan, bisa pake ruang depan. Homey banget kok ruang depannya, ada netbook yang bisa dipake browsing atau chatting. ada juga airminum yang bisa diminum kapan aja. mau nonton tv juga bisa. Ohiya, karena ini hostel, jadi semuanya serba self service. Sebelum masuk kamar, kita dikasih seperangkat sprei sama selimut, jadi kita disuruh pasang sendiri itu seprei dan kalo check-out mesti dimasukin sendiri ke keranjang cucian kotor di resepsionis.

Alhamdulillah.. kasuurrrrr!! Kita langsung buru-buru pasang sprei, pasang sarung bantal dan rebahan sebentar. Teruss lanjut cari makan, beneran laper banget! Kita pilih makan di McD yang buka 24 jam. Sepanjang jalan kita udah ngebayangin bakalan makan ayam crispy dan nasi, tapi kecewa begitu sampe sana. McD Singapore ternyata tidak menyediakan ayam dan nasi, jadi terpaksa kita makan chese burger, kentang goreng dan soft drink. Harganya sepertinya sama aja 5 sgd untuk 3 item itu. Dan porssiinyya banyak banget. meski agak kurang menikmati, tapi abis juga makanannya. Setelah selesai makan, kita segera balik ke hostel. kali ini beneran udah ngga sanggup buat jalan-jalan, kassuurrr..kasuurr mana kasuurr..

Hari ini mari kita cukupkan sampai jam 12 malem aja, sehabis bersih-bersih badan, kita memutuskan untuk tidur dan mengumpulkan tenaga buat besok pagi. Yeay.. UNIVERSAL STUDIO, i’m comming…

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s